terkadang terpaksa sarkastik kerana hati mereka sukar dijentik

Thursday, June 24, 2010

aku, kitoranG,maMaK, bAngsaR dan PEMINTA SEdekah

hampir tiap- tiap malam aku akan ada di restoran mamak di bangsar. tempat wajib di restoran mahbub. dulu selalu gak lepak kat syed tetapi tak tau kenapa kerap lepak mahbub pulak sekarang. western food syed boleh tahan. sesekali lepak kat pelita. pelita best tapi leceh parking sikit. memang sejak belajar di u dulu aku suka mahbub. tapi tak le kerap datang. lagi satu dulu aku suka ke restoran akhbar. sebab ada jual susu lembu segar. suka punya pasal pada bulan ramadan, pernah masa nak buka puasa pun aku dan kawan sempat singgah ke restoran ni untuk beli susu. sebu perut sebab berbuka puasa dengan susu. tapi sekarang dah tutup restoran tu.

sebenarnya aku bukannya gemar lepak kat kedai mamak ni sangat. aku tak berapa selera makan masakan mamak kecuali minum teh tarik. aku jarang pilih roti. makan nasi pun,lauk yang aku pilih simple dan sama je. kawan-kawan pun boleh agak menu stereotaip aku ni. aku akan ke kedai mamak bila waktu kerja shift malam je. tiba waktu break aku dan rakan- rakan sekerja akan kunjung ke kedai mamak di bangsar. biasalah apabila kerap datang, pekerja kat sini pun dah kenal kita orang. pengunjung lain yang sering datang pun dah boleh cam. termasuklah para peminta sedekah. aku masukkan perkataan 'para' sebab ramai benar peminta sedekah yang datang kat restoran ini. tetapi tiap malam aku perasan yang datang mesti orang yang berlainan. dalam satu-satu masa, ada lah dua tiga orang yang minta sedekah. ada sekali tu orang yang sama datang sebanyak dua kali kat kitorang. apa dah.

kita ikhlas memberi tetapi apabila terlalu kerap mereka hadir menimbulkan keraguan dan rasa yang kurang senang. juga rasa serba-salah. ada sekali tu seorang peminta sedekah berbangsa india meminta pada kawan aku (juga berbangsa india). tetapi dia agak marah- marah bila tak diberi duit. pelik betullah,minta orang derma tapi marah pula bila tak dikasi. semua pasti tahu, kegiatan ini berlaku di mana- mana dengan modus operandi utama minta sedekah di gerai- gerai makan. dalam satu malam, berapa ramai 'petugas' yang terlibat melaksanakan 'tugas' ini di seluruh kl agaknya ye. aku tak mahu menyentuh tentang pendapatan mereka. tentulah banyak kan. sampai bilalah senario ini akan berakhir. sama ada kegiatan ini dilakukan oleh orang yang betul- betul susah, atau sindiket yang bergerak secara profesional, ia seolah- olah sudah menjadi satu industri...industri gelap, senyap dan aktif. dan sesungguhnya rakyat malaysia memang pemurah dan ada pihak yang mengambil kesempatan ke atas sifat murni ini.

3 comments:

Qasih said...

hmm... pelanggan setia mahbub rupanya.. ;)

ryann said...

jom jom

en_me said...

ikhlas kanns.. ehehe